Saturday, July 28, 2007

Sebuah kisah pilu....


Sekadar berkongsi cerita dgn kawan2...3 hari yg lalu saya menerima berita seorg sahabat, rakan sejawatan di Hospital Tg Ampuan Afzan, Kuantan.. Dr Fairus Hisham, telah meninggal dunia, telibat dlm kemalangan di LPT... Saya tidaklah kenal benar dengan beliau secara personal, tetapi kerana pernah berurusan dgn beliau atas tugas2 menguruskan pesakit di hospital dan yg lebih penting kerana 'ukhuwwah islamiyyah' membuatkan saya begitu 'merasai' akan pemergian beliau... Rasanya, tak keterlaluan kalau saya kata, dulu, masa bertugas di A&E HTAA, 'kematian' adalah sesuatu 'yg biasa' saya hadapi... itulah 'manusia'.... bila 'terkena' org yg 'dekat' dgn kita... baru mula menginsafi... Ya Allah... ampunilah hambaMu ini..



Ada cerita yg disampaikan oleh seorang sahabat di Kuantan.... utk tatapan bersama.. (telah diedit, tetapi masih mengekalkan cerita sebenar yg nak disampaikan)



Fairus Hisham Bin Zainuddin rahimahullah. ... Telah pulang ke rahmatullah pada hening pagi 25 julai 2007 pada usia 28 tahun. Beliau meninggalkan seorang isteri yang sedang sarat mengandung (sudah 9 bulan), Dr Maslina Ahmad Marzuki dan seorang anak perempuan berusia 2 tahun, Fatin Maisarah Bt Fairus Hisham. Beliau, anak sulung dari 7 adik beradik adalah harapan keluarganya, anak yang paling berjaya dan yang paling 'cerdik' dalam keluarganya. Malah dia adalah anak Felda yang paling berjaya di Felda Keratong 9. Harapan keluarga dan harapan Felda...


Saya kenal beliau sejak dari tahun satu Kulliyyah perubatan UIA. Sebelum saya sampai ke kampus kuantan lagi saya telah dengar akan kelebihan beliau, sehingga ada sahabat yang berkata, "kalau Fairus kata kucing tu ada tanduk pun aku akan percaya...". ada abang2 senior yang bagitahu kami (masa tu di matrikulasi UIA di PJ), nanti sampai Kuantan, kamu akan kenal satu manusia yang terlalu baik, sampai susah nak percaya yang dia ni manusia macam kita... Fairuslah orangnya... peribadinya sangat hebat, murah senyuman dan gelak tawanya... baik, lurus orangnya... terlalu innocent... tak pernah terdengar, walaupun ketika berborak dengan sahabat2 yang dekat, terkeluar kata2 kesat dari mulutnya. Tidak terdengar dia mengata buruk mengenai orang lain. keperibadiannya tersohor di UIA.



Sempat saya bersembang dengan cikgu sekolah beliau ketika sekolah rendah semasa menghadiri upacara pengkebumiannya, kata beliau, keperibadian Fairus ni terserlah sejak kecil, dia disayangi guru2nya... dari segi agama dia tidak pernah ketinggalan... Kuliah2 di surau sentiasa dihadirinya, biasanya dia akan berada di barisan hadapan ketika kuliah, dan selalunya, dialah yang rajin bertanya soalan...



Beliau adalah 3rd batch Kulliyyah of Medicine UIAM. Bekerja sebagai Medical Officer di Jabatan Orthopedik HTAA, berasal dari Felda Keratong 9. Isterinya Dr Maslina juga dari batch ke-3 UIA, Medical Officer di Jabatan Anaesthesiology HTAA, berasal dari Sungai Buloh Selangor.



Beliau pulang ke KL pada minggu itu utk ke konvokesyen adiknya. 25 julai (awal pagi), selepas menghantar Maslina ke Sg Buloh (Maslina dijangka bersalin pd 29Julai) Fairus terus pulang ke Kuantan bersama adik dan ibunya, dia ada OT pagi berikutannya.


Kuasa Allah Gen2 mereka terbabas di LPT dekat Gambang jam 4 pagi lebih. Fairus yang duduk di front passenger seat meninggal sebelum tiba ke hospital. Teruk kereta mereka, remuk dengan teruk dan terbakar habis. Alhamdulillah adiknya yang memandu tiada kecederaan dan dapat membawa arwah dan ibunya keluar dari kereta. Ibunya mengalami head injury (ada LOC) dan fractured humerus. Sedangkan Fairus, fractured humerus, flail chest, hemothorax, alhamdulillah minimal head, face and neck injury...


Tak dapat terbayang ketika berita itu sampai pada saya kurang jam 6 pagi dari isteri saya yang oncall mlm tu... sblm pkul 7, saya sampai d mortuary, sempat melihat jenazah saudara Fairuz yang belum dimandikan.. . MasyaAllah, Allah saja yang tahu perasaan saya, orang yang sangat saya respect, orang yang saya rasa sangat rapat dengan saya, orang yang terlalu baik pekertinya. Saya terbayang anaknya yang masih kecil, lebih kurang sebaya dengan anak saya, nama pun lebih kurang sama... terbayang kak maslina yang sedang sarat mengandung, dah nak due pun... tak larat, tak dapat nak bayang,... tak mampu nak menahan perasaan... esoknya sepatutnya kami berjumpa dalam usrah, tapi Allah memanggil dia sehari lebih awal... berat hati saya untuk sebarkan berita pada shabat2 lain...


Bos2 di hospital dr dept ortho, radiology dan emergency bergegas uruskan ibu dia, pastikan dapat didischargeken sevcepat mungkin, buat CTscan, letak POP utk humerus fracture and t+s utk beberapa LW yanga ada... bila ayah nya sampai mereka pun terpaksa bantu bersama ibunya, tinggal saya, Dr Hanafi dan a few lecturer UIA yang membantu di Mortuary. Jenazah dimandikan kurang lebih jam 9pagi... di sembahyangkan dulu di HTAA sebelum kami hantar balik ke keratong..


Sampai d keratong jam 12 lebih... Kak Maslina (btolak dr Sg Buloh ) belum tiba... dia tiba serentak dengan rombongan dr HTAA (1bas)... saya bantu untuk buka sedikit kain kapan supaya mereka dpat melihat wajahnya buat kali terakhir... sayu suasana... Maisarah anak Akhi fairus melihat wajah ayahnya, tapi macam tak cam... sibuk dia melihat sekeliling mencari ayahnya... kak mas sentuh jenazah, kemudian dia peluk Maisarah... MasyaAllah, saya tak dapat nak ceritakan perasaan kami yang melihat pemandangan ini.... ibu muda yang sarat mengandung dengan anaknya yang masih terlalu kecil, baru kehilangan tempat mereka berteduh.... . dalam pukul 1.10pm jenazah dikebumikan di Felda Keratong 9... lebih seratus orang yang datang menziarahi dia.... Semoga Allah merahmati ruhnya...


Perancangan Allah, ketika kami menziarahi Maslina dan keluarga arwah di Keratong pada malam 26Julai, betul2 sebelum kami pulang, Maslina mula ada contraction pain yang regular and strong. Sempat kami bawa dia ke HTAA. Alhamdulillah, anak ke dua Fairus lahir pada jam 6 pagi, hari Jumaat, 27 Julai 2007. seorang putera seberat 3.3kg. Sahabat2nya ada berdekatan dengannya ketika itu. Anaknya diazankan oleh Dr Hanafi.. ketika saya menulis, Dr Maslina masih lagi berada di Wad Bersalin kelas satu HTAA, dijangka keluar wad hari ini 28 Julai 2007 dan InsyaAllah akan pulang ke Sg Buloh pada hari esok 29 Julai 2007...



Semoga Allah merahmati Ruh Fairus Hisham, seorang yang sangat hebat peribadinya dan banyak sumbangannya pada agama. Semoga Allah mempermudahkan hidup keluarganya, memberikan ketenenangan dan ketabahan hati pada isterinya, dan membesarkan anak2nya dalam bi'ah Islamiyyah. Dia dah selesai, orang yang ketika hidupnya sangat baik, dah selesai. Kami di Kuantan akan benar2 merasai kehilangannya. .. Kita nanti, yang sekarang pun lebih kurang saja, amalan pun tak seberapa, dosa pun boleh tahan banyaknya... macamana nanti... ada tak orang yang nak menziarahi kita? ada tak orang yang nak mensembahyangkan kita? ada tak orang yang nak menjaga keluarga kita setelah kita pergi?..... Innalillahi wa inna ilaihi raji'uun..

4 comments:

FADZLAN RIZAN JOHANI said...

sedih kisah benar nie..baru dapat tahu...dr. maslina marzuki tu kawan sekolah mrsm dulu.

innalillah..

Kin hashim said...

Hmmm... innalillah... sama2 kita doakan semoga maslina diberikan kekuatan olehNya utk menghadapi hari2 mendatang dgn penuh ketabahan... terima kasih visit blog nih..

Anonymous said...

sedekah kan al-fatihah wat ruh..

fahidi. zainuddin said...

alfatihah

Post a Comment

Sudi-sudikanlah sepatah dua kata...terima kasih daun keladi :).